Wisata Kuliner Yang Wajib Anda Coba

Wisata Kuliner Semarang – Semarang merupakan kota terbesar kelima di Indonesia. Kota yang menjadi Ibukota Provinsi Jawa Tengah ini mempunyai sejumlah tempat wisata yang terkenal. Belum lengkap rasanya jika berada di Semarang tidak menikmati kuliner khasnya.

Kota Lumpia menjadi julukan yang menunjuk kota Semarang karena di kota dengan dominasi penduduk dari suku Jawa tersebut terdapat makanan khas berupa lumpia. Selain lumpia, masih ada banyak makanan khas Semarang yang secara langsung lahir di tanah Semarang maupun hasil akulturasi dari sejumlah budaya [lumpia merupakan akulturasi 2 budaya, yakni Jawa dan Cina]. Nah berikut ini makanan khas Semarang  yang wajib anda coba.

1. Bandeng Presto

17 Makanan Khas Semarang yang Terkenal Enak & Unik Makanan

Bandeng presto merupakan olahan dari ikan bandeng yang dimasak dengan cara presto untuk menghilangkan duri atau melunakkan duri pada ikan tersebut. Presto sendiri adalah cara memasak menggunakan tekanan tinggi dari uap air, biasanya dimasak dengan panci presto atau panci yang dapat dikunci rapat agar air tidak meluap. Memasaknya dalam panci dengan cara presto, harus diberi alas daun pisang di bawahnya. Namun sebelum dipresto, ikan dengan nama latin Chanos chanos ini harus diberi bumbu berupa bawang putih, garam, dan kunyit yang telah dihaluskan.

Walaupun ditemukan oleh Hanna Budimulya, seorang warga Pati pada 1977 silam, namun bandeng presto mulai menyebar cepat ke Semarang dan Sidoarjo khusunya. Karena perkembangan itulah, di Semarang bandeng presto menjadi oleh-oleh khas ibukota Jawa Tengah tersebut. Salah satunya adalah dengan muculnya Bandeng Presto Juwana di Semarang. Bahkan sentra bandeng presto tersebut dikatakan adalah asal muasal dari presto pertama, yang pindah ke Semarang karena merupakan ibukota Jawa Tengah.

2. Nasi Ayam Semarang

17 Makanan Khas Semarang yang Terkenal Enak & Unik Makanan

Nasi ayam khas Semarang adalah makanan dengan isi berupa nasi liwet, telur rebus, dan suwiran ayam yang diberi kuah opor serta tambahan sambal goreng jipan. Sekilas memang mirip dengan nasi liwetnya Solo, namun nasi ayam ini biasa disajikan dengan tambahan sate telur puyuh, satu usus, dan teh hangat. Perbedaan lainnya adalah nasi liwet menggunakan kuah areh, sedangkan nasi ayam memakai kuah opor kuning. Untuk penyajiannya cukup sederhana, yakni hanya berada di atas piring yang telah diberi alas dari daun pisang dengan isian seperti yang telah disebutkan seperti di atas.

Asal muasal dari makanan sehat Semarang ini adalah dari tangan penjual nasi ayam keliling bernama Satinem. Dia adalah orang dibalik terciptanya nasi ini dan sering menjajakannya secara berkeliling pada tahun 1960-an. Nama awal dari makanan ini dulunya bukanlah nasi ayam Semarang, melainkan nasi ayam Kampung Koja. Penamaan ini dikarenakan Kampung Koja adalah kampung yang menjadi saksi lahirnya makanan ini. Hingga pada tahun 1992 nasi buatan Satinem semakin dikenal karena telah membuka tempat dagang secara mandiri di Jalan K.H. Ahmad Dahlan yang sampai saat ini masih berjualan. Lambat laun telah banyak kedai dan warung yang ikut-ikutan menjajakan makanan ini di Semarang.

3. Garang Asem

Olahan tradisonal bernama garang asem adalah makanan khas Semarang yang enak berisi ayam dengan kuah santan berbumbu belimbing wuluh dan cabai. Uniknya, ayam dan kuah santan dimasak dengan dimasukkan dulu ke dalam daun pisang lalu ditutup atasannya dengan lidi. Untuk menambah kenikmatannya, biasanya garang asem diberi tambahan nasi hangat, tempe goreng, jeroan ayam yang ditusuk seperti sate, dan perkedel. Untuk menemukan makanan dengan bumbu Indonesia banget ini cukup sulit, namun salah satunya ada di restoran dengan alamat di Jalan Gajah Mada.

Ayam yang dipakai dalam garang asem adalah ayam kampung karena teksturnya lebih lembut dan empuk dibanding ayam lain. Bahkan dulu ayam kampung hanya dinikmati orang berada saja karena harganya cukup mahal berkat rasanya. Walaupun begitu, masakan ini sampai sekarang masih saja mahal untuk dinikmati. Ini dikarenakan pembuatannya yang relatif sulit, bahkan orang bisa gagal dalam membuatnya dan malah hasilnya nanti menjadi opor, bukan garang asem. Namun soal rasa, jangan ditanyakan lagi, karena kaya akan rempah Indonesia.

4. Tahu Gimbal

17 Makanan Khas Semarang yang Terkenal Enak & Unik Makanan

Dari namanya saja sudah terlihat bahwa tahu gimbal adalah olahan yang terdapat tahu dan gimbal dalam penyajiannya. Namun lebih dari itu, karena terdapat pula potongan lontong dan kol yang disiram bumbu kacang dan petis dalam satu porsinya. Jika belum kenal apa itu gimbal, maka gimbal adalah olahan udang yang diberi tepung, atau mirip dengan bakwan udang. Untuk menikmati satu porsi tahu gimbal, biasanya akan dinikmati dengan kerupuk udang yang tekenal renyah.

Makanan ini memang agak mirip dengan ketoprak khas Jakarta, namun bedanya adalah tahu gimbal menggunakan bumbu kacang yang disajikan dengan cara disiramkan ke makanan. Selain itu, adanya gimbal dan petis membuatnya agak berbeda. Rasanya yang gurih dan rasa bumbu kacang yang sangat terasa menjadi daya tarik bagi para konsumen. Di Semarang sendiri, kedai penjual tahu gimbal cukup menjamur, namun warung Pak H Edy menjadi yang direkomendasikan oleh pemerintah kota Semarang. Silahkan saja menuju Jalan Pahlawan di depan departemen sosial Semarang untuk berkunjung ke warungnya pak H Edy.

5. Soto Bangkong

17 Makanan Khas Semarang yang Terkenal Enak & Unik Makanan

Soto bangkong adalah olahan soto yang terdapat di Rumah makan Jalan Brigjen Katamso Semarang. Nama bangkong sendiri diambil dari tempat pendirian dari soto yang telah ada sejak 1950 ini, yakni Perempatan Bangkong. Pembuatnya saat itu, H. Soleh Soekarno bahkan sebelum itu harus menjualnya dengan cara berkeliling, dan lambat laun Beliau telah membuat kedai di samping pos polisi, yaitu Jl. Brigjen Katamso. Sampai saat ini kedai tersebut terus berkembang dan menjadi besar, bahkan telah membuka cabang hampir di seluruh daerah di Pulau Jawa yang dikelola oleh anak-anaknya.

Perbedaan makanan asli Semarang ini adalah kuahnya yang bening walaupun warnanya agak cokelat. Soto yang disajikan dengan mangkuk kecil namun agak tinggi ini, diberi isian berupa suwiran ayam, irisan tomat, tauge, bihun, serta taburan bawang merah dan putih di atasnya. Kuah dari soto ini bisa digabung dengan nasi maupun dipisahkan dari nasi, terserah sesuai selera. Untuk menambah rasa, bisa juga memesan tambahan seperti sate ayam, perkedel, sate telur puyuh, sate kerang, tahu, dan tempe.

6. Mie Kopyok

Mie kopyok adalah makanan dengan bahan utama mie lalu ditambah dengan tetelan daging dengan tambahan lauk berupa tahu dan kerupuk gendar. Gendar merupakan kerupuk yang terbuat dari adonan nasi dengan rasa renyah nan gurih. Nama mie kopyok bukanlah nama satu-satunya, karena ada nama lain yang melekat pada makanan ini, seperti mie lontong dan mie teng teng. Untuk nama terakhir diberikan karena dulunya makanan ini dijual dengan cara membunyikan piring sehingga menghasilkan suara “teng teng teng” untuk menarik pembeli dari gerobak-gerobak penjual.

Selain mie, dalam satu porsi mie kopyok ditambah juga dengan irisan lontong, sehingga disebutlah mie lontong. Pembuatannya hanyalah dengan menyelupkan mie basah dan kecambah ke dalam air mendidih, lalu menaruhnya di piring setelah irisan lontong dan tahu pong dimasukkan. Uniknya lagi, mie ini diberi kuah dengan bumbu putih yang telah diuleg, lalu diberi tambahan irisan bawang goreng dan kecap di atasnya.

7. Nasi Goreng Babat Gongso

17 Makanan Khas Semarang yang Terkenal Enak & Unik Makanan

Nasi Goreng Babat Gongso merupakan nasi goreng yang disekitarnya ditambah dengan babat alias kulit sapi bagian lambung. Babat tersebut dipotong 3×4 cm, kebanyakan penjual ada yang mengeroknya ada juga yang tidak mengerok babatnya. Bumbu dari nasi ini adalah bawang merah dan putih, cabai merah, dan uniknya, ada terasi, serta kecap yang kental sehingga memiliki warna kecokelatan di sekelilingnya. Bagi yang kurang puas, bisa dengan memesan telur yang nantinya akan diorak-arik untuk ditambahkan ke porsinya. Tambahan kerupuk dan acar mentimun bisa juga dipilih untuk menjadi teman makan nasi goreng.

Selain babat sebagai urapan, masih ada varian lain untuk ditambah dengan nasi goreng, misalnya ada limpa, iso, dan paru rebus. Semuanya ditaruh di baskom, jadi kalian bisa memesannya, bahkan tak harus selalu babat yang dipilih, bisa campuran dari menu di atas, atau hanya satuannya saja. Selain nasi goreng babat gongso, ada juga babat gongsonya saja, alias tanpa gorengan nasi. Babat yang telah dimasak akan diurap atau dicampur dengan sambal dan kecap agar bisa langsung disantap atau sebagai teman makan nasi putih biasa. Beberapa kedainya diantaranya adalah milik Pak Karmin di Jalan Pemuda, tepatnya di samping Jembatan Mberok. Lalu ada milik Pak Taman dengan alamat di selatan stadion Diponegoro atau depan kantor BPN.

8. Tahu Petis

17 Makanan Khas Semarang yang Terkenal Enak & Unik Makanan

Dari namanya saja sudah terlihat bahwa tahu petis adalah makanan pedas Semarang dengan bahan dasar tahu kemudian diberi isian petis. Untuk memberi petis ke dalamnya, tahu harus terlebih dahulu disayat, namun jangan sampai terbelah, baru diisi dengan petis. Tahu yang digunakan adalah tahu putih dengan ketentuan tak terlalu padat, setelah itu tahu siap untuk digoreng. Pada saat penggorengan, usahakan tahu harus garing, baru diisi dengan petis dengan cara disayat. Untuk yang doyan pedas, bisa juga menyantapnya dengan tambahan cabai rawit segar agar terasa lebih enak.

Sebenarnya petis adalah olahan dari sisa cairan perebusan ikan atau udang, namun sisa itu kemudian dipanasi sampai menjadi kental seperti saus dengan warna kehitam-hitaman. Namun di Semarang ada beberapa yang menggunakan petis buatan alias bukan petis asli melainkan hanya jadi-jadian. Petis itu dibuat dengan adonan kanji dengan tambahan gula yang diberi tinta cumi agar warnanya menghitam. Walaupun begitu, rasanya tetap enak dengan rasa pedas gurih nikmat sesuai ciri khas petis normal. Salah satu penjualnya adalah tahu petis prasojo yang ada di dekat simpang lima yang buka sampai sore.

9. Lumpia Semarang

17 Makanan Khas Semarang yang Terkenal Enak & Unik Makanan

Sebagai kota lumpia, rasanya kalau berkunjung ke Semarang tanpa mencicipi lumpia itu seperti belum pernah ke sana. Makanan dengan nama inggrisnya yaitu spring roll itu dibuat dengan adonan tepung yang dibuat bundar kemudian diberi isian lalu dilipat dan digulung, baru digoreng di minyak panas. Isian dari makanan dengan nama lain lunpia ini adalah daging ayam, bawang putih, telur orak-arik, ebi, kecap, potongan sayuran, bahkan rebung. Untuk memakannya bisa dengan cara mencocolnya bersama saus segar atau menyantapnya secara langsung, keduanya sama-sama enak.

Perbedaan antara lumpia Semarang dengan jenis lain ada pada sejarahnya, yakni saat dibuat pertama kali oleh Tjoa Thay Yoe dan istrinya Wasih. Keduanya sukses membuat lumpia dengan perpaduan tiongkok-jawa dengan isian rebung halus. Sedangkan kulit untuk membungkusnya dibuat menggunakan tepung terigu dan air dengan bentuk bundar. Kini banyak keturunannya dan mantan anak buahnya membuat lumpia di Semarang dengan ciri khas yang berbeda-beda di warung-warung yang mereka buat. Selain itu cara makannya juga berbeda, selain dicocol dengan saus, biasanya lumpia semarang akan disantap dengan acar mentimun, cabai rawit, bahkan tunas bawang putih (lokio).

10. Pisang Plenet

17 Makanan Khas Semarang yang Terkenal Enak & Unik Makanan

Mungkin pisang plenet tak seterkenal lumpia, mochi, atau bandeng presto yang notabene sama-sama makanan khas Semarang. Hal itulah yang membuat pisang plenet hampir punah karena sulit ditemui. Padahal makanan dengan bahan dasar pisang ini memiliki rasa yang enak. Pembuatannya adalah dengan cara terlebih dahulu memilih pisang kepok matang, lalu harus dibakar pada api kecil sampai agak gosong kecokelat-cokelatan. Saat itu, pisang tadi akan ditiriskan kemudian dipipihkan dan diberi olesan margarin baru ada cokelat, meises, selai nanas, atau gula bubuk. Terakhir akan ditutup dengan pisang pipih lagi sehingga mirip dengan pembuatan roti tawar isi.

Mungkin ada yang penasaran dengan nama plenet, nama itu didapat dari bahasa Semarang plenet dengan arti memipihkan, seperti cara pembuatannya, yakni dengan memipihkan pisang. Pemipihan itu pulalah yang menjadi ciri khasnya, bahkan tak banyak yang mampu membuatnya. Sebab itu, makanan yang dulunya dijajakan dengan gerobak ini mulai menurun pembuat dan peminatnya. Tercatat, hanya ada beberapa penjual saja, salah satunya adalah gerobak Pisang Plenet milik Pak Tuko dengan pangkalan pasar Semawis dan sekitar toko Sri Ratu. Uniknya pak Tuko menggunakan pisang kepok yang matang di pohon agar rasanya legit. Harganya untuk satu porsi makanan ini cuma Rp. 2.500 saja, padahal rasa yang ditawarkan begitu menggoda.

PAKET WISATA BANTUL | Paket Wisata JogjaPaket Wisata BantulPaket Wisata SlemanPaket Wisata Gunung KidulPaket Wisata Kulonprogo. JOS Tour and Travel For Your Tour Solution. Untuk pemesanan KLIK DISINI! | Hubungi kami di 0881 2796 374 | Email : Jogjaone1solution@gmail.com